Kisah Nenek 70 Tahun Dedikasikan Hidupnya Lindungi Muslimah Australia

https: img-o.okeinfo.net content 2020 02 21 614 2172307 kisah-nenek-70-tahun-dedikasikan-hidupnya-lindungi-muslimah-australia-MFZL5yP4TL.jpgTIAP orang akan memiliki passion yang berbeda dan itu akan berdampak terhadap pekerjaan yang digeluti. Ada sebagian yang senang bekerja di kantor dengan upah besar, ada juga yang senang bekerja secara sukarela untuk orang lain. Salah satunya Abla Kadous, nenek berusia 70 tahun asal Mesir.
Melansir About Islam, Jumat (21/2/2020), Abla Kadous pindah ke Australia pada beberapa dekade lalu. Dia mendirikan layanan kesejahteraan pertama di negara tersebut untuk wanita muslimah, yaitu The Islamic Women’s Welfare Association (IWWA), organisasi non for profit di Lakemba.
Abla mengatakan kepada SBS News akan duduk bersama dan mendengarkan masalah dari seseorang yang datang dan tidak pernah menyuruh orang tersebut pergi.
“Jika ini masalah kecil seperti bukan pelecehan fisik, jika dia memiliki masalah dengan membesarkan anak-anak atau hanya sedikit perselisihan dengan suami, saya dapat membantu mereka di sini. Tetapi, jika (masalahnya) lebih besar dari itu, saya merujuk mereka ke layanan yang benar,”ujarnya.
IWWA bukanlah pekerjaan sukarela Abla yang pertama. Pada 1980-an, ia mulai menjadi relawan dengan sekelompok wanita untuk melindungi wanita lainnya yang melarikan diri dari kekerasan dalam rumah tangga. Pada 1983, mereka mendirikan layanan kesejahteraan pertama di Australia khusus untuk wanita muslimah.
Kelompok tersebut akan menampung perempuan dan anak-anak di rumah mereka sendiri sampai akomodasi alternatif dapat ditemukan. Hal tersebut terjadi pada akhir pekan. Di sana menjadi tempat bagi perempuan yang tidak memiliki tempat lain untuk pergi. Lebih dari 35 tahun, the Muslim Women’s Association masih menyediakan berbagai layanan yang lebih luas.
Abla mengatakan bekerja seperti itu sudah menjadi bagian hidupnya. “Saya punya lima anak dan mereka semua berkata ‘ini anak keenammu,”ucapnya.
Abla menghabiskan waktu hampir tiap harinya di sana. Ia mengajukan diri selama 35 tahun bekerja untuk masyarakat dan 20 terakhir berada di asosiasi tersebut. Tempat tersebut terasa seperti rumah kedua untuknya.
Baru-baru ini Abla diakui berkat pekerjaan sukarelanya oleh New South Wales yang menamakannya 2019 Senior Volunteer of the Year.
Abla mengakui dirinya tidak bisa memastikan kapan ia akan mengakhiri pekerjaannya tersebut. Ia tetap ingin bekerja seperti itu sampai akhir hidupnya karena merasa sehat untuk melakukan itu serta Abla juga mendapat dukungan dari semua orang.
Menurut sensus Australia 2016, populasi umat Islam di Australia mencapai 604.200 orang atau 2,6% dari total populasi Australia. Jumlah tersebut meningkat 15% dari jumlah populasi sebelumnya sebesar 2,2% pada 5 tahun sebelumnya.
IWWA didirikan pada tahun 2000 untuk memenuhi kebutuhan agama dan sosial perempuan muslim yang tumbuh dan keluarga mereka dari berlatar belakang dari Sydney, Australia.
Saat ini, IWWA menjalankan program dan layanan terhadap sekitar 150 perempuan dan 300 anak setiap minggu. Beberapa kegiatan meliputi kelompok bermain, pembibitan, kelas pra kindy, program dan perkemahan remaja putri, sekolah akhir pekan bahasa arab di Wiley Park dan Birrong, serta hafalan Alquran dan Tajwid.
IWWA juga menyediakan layanan kesejahteraan dan rujukan untuk perempuan dan pengungsi, sesi informasi serta kegiatan sosial, dan kegiatan liburan yang menyenangkan.